Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Suhu Perairan Laut Dalam Perlahan Menghangat, Apa Dampaknya?

Dalam sebuah studi baru yang ditulis dalam jurnal AGU Geophysical Research Letters, para peneliti menganalisis rekaman suhu selama satu dekade dari tambatan yang terletak di empat tingkat kedalaman yang berbeda di Cekungan Argentina di Samudra Atlantik yang berada di lepas pantai Uruguay.
Fransisco Primus Hernata
Fransisco Primus Hernata - Bisnis.com 14 Oktober 2020  |  20:46 WIB
Laut dalam
Laut dalam

Bisnis.com, Jakarta - Penelitian baru mengungkapkan suhu di laut dalam berfluktuasi lebih dari yang diperkirakan para ilmuwan dan tren akan pemanasan global sekarang dapat dideteksi melalui dasar laut.

Dalam sebuah studi baru yang ditulis dalam jurnal AGU Geophysical Research Letters, para peneliti menganalisis rekaman suhu selama satu dekade dari tambatan yang terletak di empat tingkat kedalaman yang berbeda di Cekungan Argentina di Samudra Atlantik yang berada di lepas pantai Uruguay.

Tingkat kedalaman tersebut mewakili beberapa kisaran kedalaman laut rata-rata di sekitar, dengan indikator yang paling tinggi berada di kedalaman 1.360 meter (4.460 kaki), lalu beberapa di 3.682 meter (12.080 kaki), dan terdalam di 4.757 meter (15.600 kaki).

Mereka menemukan semua lokasi menunjukkan tren pemanasan 0,02 hingga 0,04 derajat Celcius per dekade antara 2009 dan 2019 yang merupakan tren pemanasan yang signifikan di laut dalam di mana fluktuasi suhu biasanya diukur dalam seperseribu derajat.

Menurut penulis penelitian, peningkatan ini konsisten dengan tren pemanasan di laut dangkal yang terkait dengan perubahan iklim antropogenik, tetapi diperlukan lebih banyak penelitian untuk memahami apa yang mendorong peningkatan suhu di laut dalam.

"Dulu, semua orang menganggap laut dalam diam. Tidak ada gerakan. Tidak ada perubahan," ujar Chris Meinen, yang merupakan seorang ahli kelautan di NOAA Atlantic Oceanographic and Meteorological Laboratory dan penulis utama penelitian baru tersebut.

"Tapi setiap kali kita melihat, kita menemukan bahwa lautan lebih kompleks dari yang kita duga," tambahnya seperti dikutip dari phys.org.

Tantangan mengukur laut dalam

Para peneliti saat ini sedang memantau laut dengan kedalaman 2.000 meter teratas yang merupakan lautan yang lebih dekat daripada sebelumnya, sebagian besar karena program internasional yang disebut Sistem Pengamatan Laut Global.

Alat yang disebut Argo floats yang tenggelam dan naik di bagian atas laut, terombang-ambing dalam arus laut, menyediakan banyak data berkelanjutan tentang suhu dan salinitas.

Bagian laut dalam, sangat sulit diakses dan mahal untuk dipelajari. Ilmuwan biasanya mengukur suhunya menggunakan kapal yang menurunkan instrumen ke dasar laut hanya sekali setiap sepuluh tahun. Ini berarti pemahaman para ilmuwan tentang perubahan sehari-hari di bagian bawah laut jauh tertinggal dari pengetahuan mereka tentang permukaan.

Meinen adalah peneliti yang menjadi bagian dari tim di NOAA yang melakukan studi jangka panjang yang langka di dasar lautan, tetapi hingga saat ini, tim mengira empat perangkat yang mereka tambatkan di dasar Cekungan Argentina hanya mengumpulkan informasi tentang arus laut.

Kemudian Meinen melihat penelitian oleh University of Rhode Island yang menampilkan fitur perangkat yang sama sekali tidak dia sadari. Sebuah sensor suhu dibangun ke dalam sensor tekanan instrumen yang digunakan untuk mempelajari arus dan secara kebetulan mengumpulkan data suhu untuk keseluruhan penelitian mereka. Yang harus mereka lakukan hanyalah menganalisis data yang sudah mereka miliki.

"Jadi kami kembali dan mengkalibrasi semua data per jam kami dari instrumen ini dan mengumpulkan apa yang pada dasarnya merupakan catatan suhu per jam selama 10 tahun terus menerus satu meter dari dasar laut," ujar Meinen seperti yang dikutip dari phys.org

Kedalaman dinamis

Para peneliti menemukan di dua tingkat kedalaman yang lebih dangkal yaitu 1.360 dan 3.535 meter (4.460 kaki dan 11.600 kaki), bahwa suhu berfluktuasi hampir setiap bulan hingga satu derajat Celcius. Pada kedalaman di bawah 4.500 meter (14.760 kaki), fluktuasi suhu lebih kecil, tetapi perubahan mengikuti pola tahunan, menunjukkan musim masih memiliki dampak yang terukur jauh di bawah permukaan laut.

Suhu rata-rata di keempat lokasi tersebut telah naik selama dekade, tetapi kenaikan sekitar 0,02 derajat Celcius per dekade hanya signifikan secara statistik pada kedalaman lebih dari 4.500 meter.

Menurut para penulis penelitian tersebut, hasil ini menunjukkan bahwa para ilmuwan perlu mengukur suhu laut dalam setidaknya setahun sekali untuk memperhitungkan fluktuasi ini dan menangkap tren jangka panjang yang berarti. Sementara itu, orang lain di seluruh dunia yang telah menggunakan tambatan yang sama untuk mempelajari arus laut dalam dapat menganalisis data mereka sendiri dan membandingkan tren suhu di cekungan lautan lainnya.

"Ada sejumlah penelitian di seluruh dunia di mana jenis data ini dikumpulkan, tetapi tidak pernah dilihat," kata Meinen. "Saya berharap ini akan mengarah pada analisis ulang sejumlah kumpulan data historis ini untuk mencoba dan melihat apa yang dapat kami katakan tentang variabilitas suhu laut dalam,” tambahnya

Pemahaman yang lebih baik tentang suhu di laut dalam dapat memiliki implikasi yang lebih dari lautan saja. Karena lautan di dunia menyerap begitu banyak panas dunia, mempelajari tren suhu lautan dapat membantu para peneliti lebih memahami fluktuasi suhu di atmosfer juga.

"Kami mencoba membangun Global Ocean Observing System (Sistem Pengamatan Laut Global) yang lebih baik sehingga di masa depan, kami dapat melakukan prediksi cuaca yang lebih baik," ujar Meinen. "Saat ini kami tidak dapat memberikan prakiraan musiman yang benar-benar akurat, tetapi semoga saat kami memiliki kemampuan prediksi yang lebih baik, kami akan dapat mengatakan kepada petani di Midwest bahwa ini akan menjadi musim yang basah dan Anda mungkin ingin menanam tanaman sesuai informasi tersebut," tambahnya

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

laut suhu lingkungan
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top