Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Merakit Robot Pemetik Buah

Tantangan tersebut, kini tengah ditangani oleh Samuel Rosset dan timnya dari Auckland Bioengineering Institute (ABI), University of Auckland
Lukas Hendra TM
Lukas Hendra TM - Bisnis.com 05 Agustus 2020  |  18:42 WIB
Robot pemetik buah - university of Auckland
Robot pemetik buah - university of Auckland

Bisnis.com, JAKARTA— Saat ini robot mungkin bagus dalam pengelasan, pengemasan dan perakitan mobil, tetapi membuat robot yang memiliki kepekaan tangan manusia, yang mampu menggendong telur atau memetik buah beri tanpa menggeseknya, tetap menjadi tantangan.

Tantangan tersebut, kini tengah ditangani oleh Samuel Rosset dan timnya dari Auckland Bioengineering Institute (ABI), University of Auckland. Mereka tengah mengembangkan sensor lunak dan algoritma penginderaan, yang dapat membuat robot lebih sensitif terhadap sentuhan --untuk melengkapi mereka dengan lebih baik, atau misalnya, memilih buah rapuh tanpa menghancurkannya.

Mereka telah menerima bantuan senilai 200.000 dolar New Zealand dalam SfTI (Sains untuk Inovasi Teknologi) untuk membantu mereka melakukannya.

Rosset mengungkapkan ada banyak hal tentang manusia yang kita, sebagai manusia, terima begitu saja. Manusia dapat menjabat tangan seseorang tanpa menimbulkan rasa sakit, karena sifat lembut dan patuh dari kulit kita.

Menurutnya, tangan manusia memiliki kemampuan untuk menyesuaikan agar pas di dalam atau di sekitar bentuk objek, seperti tangan orang lain. Manusia, lanjutnya, secara naluriah tahu tekanan apa yang harus diterapkan, yang tidak terlalu lunak, tetapi tidak terlalu keras.

“Tetapi sementara robot pandai memanipulasi material yang kaku, interaksi dengan benda lunak jauh lebih sulit - sesuatu yang sederhana bagi manusia, seperti berjabat tangan, adalah tantangan nyata bagi robot,” katanya seperti dikutip dari laman University of Auckland, Rabu (5/8/2020).

Robot semakin dilihat sebagai solusi untuk kekurangan tenaga kerja di industri pemetik buah Selandia Baru. Namun, meskipun ada kemajuan dalam pengembangan komponen robot utama seperti sistem penglihatan yang dapat mengidentifikasi kapan buah matang, membuat robot yang dapat memetik buah tanpa memar sebagai manusia akan merupakan tantangan yang berkelanjutan.

Rosset dan timnya bertujuan untuk mengembangkan bahan mirip kulit yang menyediakan antarmuka yang lembut dan dapat dikompresi dengan objek, dan yang dapat merasakan seberapa banyak kekuatan yang diterapkan. Dengan demikian, dapat diprogram, misalnya, untuk menggendong telur tanpa menghancurkannya.

Meskipun banyak konsep penginderaan kulit telah dikembangkan, mereka bergantung pada lapisan mikro terstruktur, atau transistor organik yang kompleks dan mahal untuk diproduksi.

Selain itu, mereka tidak dapat dikompres. Untuk menanggapi bentuk benda seperti yang dilakukan tangan kita saat memetik buah beri, dibutuhkan teknologi penginderaan yang mudah dipampatkan, sehingga dapat sesuai dengan target dan mendistribusikan tekanan.

Mereka bertujuan untuk melengkapi teknologi untuk mendeteksi lokasi - sehingga dapat merasakan di mana suatu objek berada, dan seberapa besar kekuatan yang harus diterapkan di mana.

"Sehingga mirip dengan kulit kita, yang memberikan informasi tentang tekanan dan lokasi: jika seseorang / sesuatu menusuk kulitmu sarafmu mengirimkan informasi otakmu di mana dan seberapa kuat mereka menusukmu," ujarnya.

Rosset dan timnya akan memanfaatkan pengetahuan luas yang dikembangkan oleh laboratorium Biomimetik di ABI, yang terkenal di dunia karena teknologi penginderaannya yang dapat direnggangkan, tetapi mengadaptasi teknologi yang mengukur 'peregangan' untuk mengukur kompresi - seberapa banyak tekanan yang diterapkan ke suatu objek.

Tingkat teknologi penginderaan ini biasanya akan membutuhkan berbagai elektroda yang kompleks dengan banyak kabel. Apa yang sangat unik dan inovatif tentang penelitian Rosset dan tim adalah betapa sederhananya tujuan mereka untuk menjaga berbagai hal.

Alih-alih mengandalkan pada kompleksitas elektroda mereka bertujuan untuk menggunakan hanya satu elektroda, dan algoritma penginderaan cerdas, yang memungkinkan cara-cara baru 'penyelidikan listrik'. Ini pada akhirnya akan berarti teknologi akan mudah dan murah untuk diproduksi.

“Jadi kami ingin menjaga sensor tetap sederhana, tetapi dengan mengidentifikasi sinyal yang lebih kompleks, kami dapat memungkinkan teknologi mendeteksi informasi yang kompleks. Itu akan memungkinkan kami untuk memberi robot kulit, dan kulit sensitif, yang dapat menemukan buah dan buah lainnya dan memetiknya tanpa memar," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

buah robot
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top