Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kesuksesan Peluncuran Tianwen-1 Tandai Era Global Eksplorasi Luar Angkasa

Sebuah pesawat ruang angkasa China sedang menuju Mars setelah meluncurkan dengan sukses dari Pulau Hainan di Cina selatan. Misi tersebut - bernama Tianwen-1, yang berarti 'pertanyaan ke surga' - adalah upaya pertama negara itu untuk mendarat di planet merah.
Lukas Hendra TM
Lukas Hendra TM - Bisnis.com 27 Juli 2020  |  21:16 WIB
Tianwen 1
Tianwen 1

Bisnis.com, JAKARTA—Kesuksesan peluncuran misi Mars China pada Tianwen-1 menandai era global dalam eksplorasi luar angkasa. Tianwen-1 adalah dua dari tiga pesawat ruang angkasa yang akan lepas landas pada bulan ini ke planet Merah.

Sebuah pesawat ruang angkasa China sedang menuju Mars setelah meluncurkan dengan sukses dari Pulau Hainan di Cina selatan. Misi tersebut - bernama Tianwen-1, yang berarti 'pertanyaan ke surga' - adalah upaya pertama negara itu untuk mendarat di planet merah.

Pesawat ruang angkasa seberat 5.000 kilogram, yang berisi pendarat, pengorbit, dan penjelajah, meluncur dari Pusat Peluncuran Satelit Wenchang dengan menggunakan roket Long March-5 Tiongkok pukul 12:41 siang waktu setempat pada 23 Juli. Selang 36 menit kemudian, pesawat itu berhasil menempatkan lintasannya menuju Mars.

"Ini adalah misi yang sangat ambisius yang didorong oleh sains yang mewakili kemajuan signifikan dalam program luar angkasa China, dan mereka harus bangga," kata David Flannery, astrobiolog di Queensland University of Technology di Brisbane, Australia, seperti dikutip dari laman Nature, pekan lalu.

Pejabat China telah tutup mulut tentang banyak rincian Tianwen-1, termasuk biaya dan persiapan peluncuran. Ji Wu, mantan kepala Pusat Sains Luar Angkasa Nasional China di Beijing, mengungkapkan misi Mars sangat berisiko, jadi dia mengerti mengapa manajer menjaga profil yang cukup rendah.

Ji adalah kepala ilmuwan pada upaya China sebelumnya untuk mengirim pengorbit ke Mars di pesawat ruang angkasa Rusia pada tahun 2011, yang gagal.

"Itu bahkan tidak menyimpang dari orbit Bumi. Itu adalah kisah yang sangat menyedihkan," ujarnya.

Tianwen-1 adalah salah satu dari tiga misi berani ke planet merah tahun ini. Uni Emirat Arab (UEA) meluncurkan pengorbit Hope awal pekan ini, dan pesawat Amerika Serikat - sebuah penjelajah roda enam bernama Perseverance - kemungkinan akan diluncurkan pada akhir Juli.


Ahli geologi yang juga presiden dari Mars Society Australia, Jon Clarke mengungkapkan keberhasilan pengorbit UEA, Tianwen-1 menambah bobot pada realitas baru.

“Bahwa eksplorasi Tata Surya bukanlah hak prerogatif dunia Eropa-Amerika, tetapi perusahaan global", katnya.

China, India, dan Jepang sebelumnya telah mengirim pesawat ke ruang angkasa, termasuk misi ke Bulan, Mars, Venus dan beberapa asteroid.

Tianwen-1 sekarang meluncur melalui ruang angkasa sebelum mencapai tujuannya pada bulan Februari. Kapal itu kemudian akan menghabiskan beberapa bulan memposisikan dirinya untuk pendaratan.

Pada bulan April, pengorbit akan melepaskan pendarat dan menjelajah ke atmosfer Mars, dan ini akan mendarat suatu tempat di Utopia Planitia --dataran luas berserakan dengan batuan vulkanik dalam baskom besar, dan tempat pendaratan NASA Viking 2 mendarat lebih dari tiga dekade lalu.

Jika pendaratan berhasil, China akan menjadi negara kedua setelah Amerika Serikat yang secara lembut mendaratkan rover di Mars, baling-baling beroda enam itu akan mengeksplorasi bidang-bidang yang menarik secara ilmiah.

Sementara, pengorbit akan berputar di sekitar Mars selama satu tahun penuh Mars dan bertindak sebagai tautan komunikasi untuk penjelajah, yang memiliki masa hidup sekitar 90 hari Mars - setara dengan sekitar 93 hari di Bumi.

Misi China bertujuan untuk melakukan survei global terhadap planet ini, termasuk mempelajari struktur geologis, karakteristik permukaan dan iklimnya. Pengorbit dikemas dengan tujuh instrumen ilmiah, dan rover memiliki enam instrumen lainnya, termasuk beberapa kamera, radar bawah permukaan, dan spektrometer.

Flannery menambahkan banyak tantangan terbesar bagi sains planet dalam dekade mendatang sehingga akan membutuhkan kerja sama internasional. Dia mencontohkan misalnya terkait dengan pengembalian sampel dari Mars akan sangat mahal dan rumit secara teknis.

Dia berharap badan antariksa China akan berbagi data dari Tianwen-1 dengan komunitas ilmiah. China telah bergerak ke arah ini dengan set datanya tentang Bulan.

“Dan ini harus diikuti untuk Mars. Ruang angkasa adalah milik semua orang," ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china ruang angkasa
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top