Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Wow, 100 Juta Kali Sambaran Petir Terjadi Setiap Tahunnya di Daerah Tropis

Berdasarkan data tanah dan satelit, mereka memperkirakan lebih dari 100 juta serangan petir di darat setiap tahun akan secara radikal mengubah hutan dan ekosistem lainnya di wilayah antara Tropic of Cancer dan Tropic of Capricorn.
Lukas Hendra TM
Lukas Hendra TM - Bisnis.com 24 Juli 2020  |  15:05 WIB
Hujan disertai petir - Istimewa
Hujan disertai petir - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA-- Para peneliti di Smithsonian Tropical Research Institute (STRI) di Panama telah menerbitkan peta dramatis yang menunjukkan lokasi sambaran petir melintasi di wilayah tropis pada jurnal Global Change Biology, Kamis (23/7/2020).

Berdasarkan data tanah dan satelit, mereka memperkirakan lebih dari 100 juta serangan petir di darat setiap tahun akan secara radikal mengubah hutan dan ekosistem lainnya di wilayah antara Tropic of Cancer dan Tropic of Capricorn.

"Petir memengaruhi kemampuan hutan untuk menyimpan biomassa, dan karena itu karbon, karena cenderung menyerang pohon terbesar. Dan serangan kilat juga mungkin sangat penting dalam ekosistem sabana." kata Evan Gora, Post-Doctoral Fellow di STRI, seperti dikutip dari laman Phys.org, Kamis (23/7/2020).

Menurutnya, kilat sangat menantang untuk dipelajari, hal ini diabaikan sebagai agen perubahan di hutan tropis di mana para peneliti memfokuskan energi mereka pada gangguan yang lebih jelas seperti kekeringan, kebakaran, dan angin kencang.

Dalam penelitian sebelumnya, yang pertama meneliti efek petir pada lanskap hutan tropis, tim yang sama menemukan bahwa petir mungkin membunuh setengah dari pohon terbesar di hutan Panama.

Tropical Ecologist, Steve Yanoviak yang merupakan rekan penulis studi dan profesor di Universitas Louisville sedang mempelajari semut di kanopi hutan tropis --dan sering berpikir tentang peran petir saat memanjat pohon.

Hal itu mengundang peneliti kilat Jeffrey Burchfield dan Phillip Bitzer dari University of Alabama di Huntsville untuk membuat detektor petir di Stasiun Penelitian Barro Colorado Island di STRI.

"Kami menemukan bahwa sambaran petir merusak total 23,6 pohon dan rata-rata membunuh 5,5 pohon ini dalam setahun," kata Yanoviak.

Sekarang tim ini bertanya bagaimana kilat mempengaruhi ekosistem tropis di mana-mana. Galora memimpin upaya untuk memetakan jumlah sambaran petir berdasarkan gambar dari Earth Networks Global Lightning Network (ENGLN) ke peta ekosistem tropis yang dibuat menggunakan kategori tutupan lahan dari International Geosphere-Biosphere Program and the Moderate Resolution Spectroradiometer (MODIS).

Berdasarkan data satelit tentang lokasi serangan dan efek di lapangan sekitar 92 sambaran petir, termasuk banyak dari studi sebelumnya, Gora dan rekan-rekannya memperkirakan bahwa petir merusak sekitar 832 juta pohon tropis setiap tahun. Sekitar seperempat pohon mungkin mati dari cedera mereka.

Gora dan rekannya kemudian bertanya apakah ada hubungan antara jumlah sambaran petir dan jenis ekosistem, variabel biomassa dan iklimnya seperti curah hujan dan suhu. Mereka menemukan bahwa sambaran petir lebih sering terjadi di hutan, sabana dan daerah perkotaan daripada di padang rumput, semak dan lahan pertanian.
Hutan yang mengalami lebih banyak sambaran petir setiap tahun memiliki lebih sedikit pohon besar per hektar, mungkin karena masing-masing pohon besar di hutan ini lebih menonjol, tingkat pergantian biomassa kayu yang lebih tinggi (lebih banyak biomassa pohon mati setiap tahun) dan kurang total biomassa di atas permukaan tanah.

Namun, masih ada banyak pertanyaan yang membara. Tidak ada yang tahu mengapa beberapa pohon selamat dari serangan kilat sementara yang lain mati, meskipun ada kemungkinan bahwa pohon-pohon telah mengembangkan cara-cara mengatasi ancaman yang sama.

Seiring dengan percepatan perubahan iklim, polusi, udara panas di atas kota juga dapat meningkatkan jumlah sambaran petir di sana. Apa dampaknya terhadap vegetasi di daerah perkotaan?

"Ini adalah bukti terbaik sampai saat ini bahwa petir adalah gangguan besar yang mempengaruhi dinamika dan struktur hutan tropis. Kami menduga bahwa penelitian kami sangat meremehkan efek total dari petir," kata staf peneliti dan penulis studi STRI, Helene Muller-Landau.

Dia menambahkan serangan petir mungkin memainkan peran utama dalam biomassa hutan / siklus karbon tidak hanya di hutan tropis tetapi juga di ekosistem tropis lainnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

petir kilat
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top