Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Hiu Terancam ‘Punah’ di Kawasan Terumbu, Laut Dangkal ‘Jebakan’ bagi Bayi Hiu

Colin Simpfendorfer dari James Cook University adalah salah satu ilmuwan yang mengambil bagian dalam penelitian ini, yang diterbitkan Rabu (22/7/2020) di jurnal Nature dengan judul Global status and conservation potential of reef sharks.
Lukas Hendra TM
Lukas Hendra TM - Bisnis.com 23 Juli 2020  |  11:53 WIB
Penampakan hiu paus di perairan dangkal. - ANTARA/KKP
Penampakan hiu paus di perairan dangkal. - ANTARA/KKP

Bisnis.com, JAKARTA – Sebuah penelitian global terhadap terumbu karang telah menemukan bahwa hiu ‘punah secara fungsional’ pada hamper satu dari lima terumbu yang disurvei.

Colin Simpfendorfer dari James Cook University adalah salah satu ilmuwan yang mengambil bagian dalam penelitian ini, yang diterbitkan Rabu (22/7/2020) di jurnal Nature dengan judul Global status and conservation potential of reef sharks.

“Ini tidak berarti tidak pernah ada hiu di terumbu ini, tetapi yang dimaksud adalah hiu 'punah secara fungsional' --mereka tidak memainkan peran normal mereka dalam ekosistem,” katanya, seperti dikutip dari laman James Cook University, Kamis (23/7/2020).

Dia mengatakan hampir tidak ada hiu yang terdeteksi di salah satu dari 69 terumbu dari enam negara: Republik Dominika, Hindia Barat Perancis, Kenya, Vietnam, Antillen Belanda Windward dan Qatar.

"Di negara-negara ini, hanya tiga hiu yang diamati selama lebih dari 800 jam survei," ujarnya.

Sementara itu, Demian Chapman, co-lead Global FinPrint dan Associate Professor di Departemen Ilmu Biologi dan Institut Lingkungan di Universitas Internasional Florida, mengungkapkan jelas masalah utama adalah persimpangan antara kepadatan populasi manusia yang tinggi, praktik penangkapan ikan yang merusak, dan tata kelola yang buruk.

“Kami menemukan bahwa populasi hiu yang kuat dapat hidup berdampingan dengan orang-orang ketika orang-orang tersebut memiliki kemauan, sarana, dan rencana untuk mengambil tindakan konservasi,” kata Chapman.

Di sisi lain, Simpfendorfer mengatakan Australia adalah salah satu negara terbaik dalam melindungi populasi hiu dan memastikan mereka memainkan peran yang tepat dalam lingkungan.

"Kami berada di sana bersama dengan negara-negara seperti Negara Federasi Mikronesia, Polinesia Prancis, dan AS. Negara-negara ini mencerminkan atribut kunci yang ditemukan terkait dengan populasi hiu yang lebih tinggi: secara umum diatur dengan baik, dan juga melarang semua. Menangkap ikan hiu atau memiliki manajemen yang kuat dan berbasis sains yang membatasi berapa banyak hiu yang dapat ditangkap,” katanya.

Jody Allen, salah satu pendiri dan ketua Yayasan Keluarga Paul G. Allen yang mendukung proyek Global FinPrint, mengatakan hasilnya memperlihatkan hilangnya hiu yang tragis dari banyak terumbu dunia, tetapi juga memberi harapan.

“Data yang dikumpulkan dari survei hiu terumbu karang yang pertama di seluruh dunia dapat memandu rencana konservasi jangka panjang yang bermakna untuk melindungi hiu karang yang tersisa,” katanya.

JEBAKAN LAUT DANGKAL
Para ilmuwan sekarang dapat menjelaskan bagaimana hiu terumbu karang mentolerir kehidupan di lingkungan pembibitan mereka yang kadang-kadang ekstrem, tetapi habitat ini menghadapi masa depan yang tidak pasti yang dapat menyebabkan hiu yang baru lahir 'terperangkap'.

Penulis utama penelitian ini adalah Ian Bouyoucos, seorang mahasiswa PhD di Pusat Keunggulan ARC untuk Studi Terumbu Karang di Universitas James Cook (Coral CoE di JCU). Penelitian mereka diterbitkan di Jurnal Experimental Biology pada 21 Juli 2020 dengan judul Thermal tolerance and hypoxia tolerance are associated in blacktip reef shark (Carcharhinus melanopterus) neonates.

"Di dekat pantai, pembibitan air dangkal menyediakan makanan dan tempat berteduh yang berlimpah di mana bayi hiu blacktip bisa menghindari predator yang lebih besar, seperti hiu lainnya," kata Bouyoucos, seperti dikutip dari laman James Cook University, Rabu (22/7/2020).

Meskipun kata 'pembibitan' memunculkan gambar-gambar lingkungan yang lembut dan memelihara, air dangkal ini sama sekali tidak. Habitatnya bisa 'ekstrem', dengan perubahan dramatis dalam suhu dan tingkat oksigen.

"Ini benar-benar bukan tempat yang bagus, dalam hal kondisi lingkungan," kata rekan penulis Associate Professor Jodie Rummer, juga dari Coral CoE di JCU.

Ekstrem yang dangkal, lanjutnya, dapat berarti suhu tinggi dan kadar oksigen rendah, yang dapat menjadi tekanan sebagus-bagusnya.

"Tapi kami menemukan tingkat pertumbuhan dan metabolisme hiu bayi tahan terhadap perubahan suhu yang saat ini mereka hadapi di habitat dangkal ini," kata Bouyoucos.

Dia menambahkan bahwa mereka juga menemukan hiu dengan toleransi yang lebih besar untuk suhu yang lebih tinggi memiliki toleransi yang lebih besar untuk kadar oksigen rendah, yang benar-benar menjanjikan.

Rummer mengatakan induk hiu blacktip biasanya melahirkan dekat dengan pantai. Mungkin ada, paling banyak, hanya empat bayi yang lahir pada satu waktu dengan mungkin hanya satu yang selamat.

"Pada dasarnya sejak hari mereka dilahirkan, hiu ini harus cukup tangguh dalam cara tubuh mereka bekerja untuk mentolerir kondisi lingkungan yang keras ini," kata Rummer.

Penelitian ini dilakukan di dalam suaka hiu terbesar di dunia --suaka hiu Polinesia Prancis--. Ancaman terbesar bagi hiu di seluruh dunia adalah penangkapan ikan berlebihan, tetapi hiu dilindungi di dalam suaka 4,8 juta kilometer persegi ini.

Meskipun hiu muda tampak tahan terhadap perubahan ekstrem, penulis memperingatkan, ketika air semakin hangat dengan perubahan iklim, populasi masa depan terancam. Sementara suaka mungkin berhasil menghilangkan ancaman nomor satu untuk hiu ini, mereka tidak melindungi terhadap ancaman terbesar kedua mereka yakni perubahan iklim.

“Kita tahu bahwa ekosistem laut yang sehat membutuhkan predator yang sehat, dan bahwa predator yang sehat membutuhkan ekosistem yang sehat,” kata Rummer.

Dia mengatakan hiu yang baru lahir memiliki jendela waktu yang sempit di habitat pembibitan, di mana mereka harus tumbuh, belajar berburu, dan tidak dimakan.
"Jadi, jika ekosistem ini hancur akibat perubahan iklim, bayi hiu jatuh ke dalam 'perangkap'," imbuhnya.

Menurutnya, jika mereka memilih habitat yang kurang keras, mereka kehilangan makanan dan perlindungan mereka. Jika mereka tetap berada di tempat pembibitan yang aman dan dangkal, mereka menderita efek dari memanaskan air dan menurunkan kadar oksigen.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

punah hiu
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top