Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ilmuwan Temukan Fosil Homo Erectus di Afrika Selatan

Paleontolog dari Universitas Monash, Justin Adams mengungkapkan fosil tersebut ditemukan di sebuah situs gua di Afika Selatan, sekitar 40 kilometer dari Johannesburg
Lukas Hendra TM
Lukas Hendra TM - Bisnis.com 29 Juni 2020  |  17:48 WIB
Ilmuwan Temukan Fosil Homo Erectus di Afrika Selatan
Ilmuwan Temukan Fosil Homo Erectus di Afrika Selatan

Bisnis.com, JAKARTA—Ilmuwan menemukan potongan fosil tengkorak anak yang berasal dari era homo erectus di Afrika Selatan. Di wilayah ini, sangat langka ditemukan fosil homo erectus.

Paleontolog dari Universitas Monash, Justin Adams mengungkapkan fosil tersebut ditemukan di sebuah situs gua di Afika Selatan, sekitar 40 kilometer dari Johannesburg.

“Itu tidak terlihat seperti penggalian pola dasar. Alih-alih, itu berada di kompleks gua yang sangat tua yang runtuh bernama Drimolen, di dalam apa yang disebut ‘Cradle of Humankind’. Ini adalah tempat yang menarik untuk bekerja,” katanya pada laman Monash University, dikutip Bisnis, Senin (29/6/2020).

Menurutnya, gua-gua bisa menjadi daerah tangkapan air di lingkungan yang semakin gersang, karena mereka memenuhi permukaan air bawah tanah. Gua juga membantu pengaturan suhu, karena dingin di malam hari dan panas di siang hari;.

“Kami juga tahu pemangsa menggunakan gua-gua itu juga, untuk bersembunyi, atau sebagai retret untuk memberi makan dan menyeret hewan tetap bersama mereka,” ujarnya.

Adams adalah bagian dari tim internasional - dipimpin oleh La Trobe University di Melbourne - yang menemukan dan menganalisis potongan-potongan dari tengkorak anak-anak yang mirip manusia di Drimolen.

Dia adalah dosen senior bidang anatomi dan biologi perkembangan di Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan. Adams juga seorang palaeontolog lapangan.

Menurutnya, anak itu diperkirakan berusia tiga tahun, sedangkan fragmen berusia dua juta tahun. Dengan melakukan hal itu, tim telah memainkan bagian integral dalam memecahkan bagian dari teka-teki asal usul manusia kita, dan telah memiliki temuan luar biasa yang diterbitkan dalam jurnal Science.

Anak berusia tiga tahun berada dalam kelompok leluhur manusia kita yang dikenal sebagai Homo erectus. Sisa-sisa fosil Homo erectus jarang ditemukan di Afrika selatan; sebagian besar penemuan spesies berasal dari Afrika utara dan timur, Jawa, Cina, dan Republik Georgia.

Penemuan di Drimolen tidak hanya secara tegas menetapkan spesies di Afrika selatan, tetapi juga mewakili spesimen fosil spesies yang paling awal berusia dua juta tahun. Penemuan di Drimolen juga menetapkan kemunculan simultan dari tiga generasi nenek moyang manusia purba di Afrika selatan, di samping keanekaragaman spesies hewan lain yang luar biasa.

"Ini bukan apa yang saya sebut sebagai temuan kontroversial,. Tapi itu memberikan kejelasan pada beberapa masalah besar yang tetap menjadi pertanyaan selama beberapa dekade terakhir," ujarnya.

Penemuan ini membuktikan bahwa tiga spesies leluhur manusia hidup di tempat yang sama pada waktu yang bersamaan, tumpang tindih dalam kronologi evolusi garis keturunan kita. Dari tiga kelompok leluhur - Australopithecus, Paranthropus, dan Homo - hanya genus kita (Homo) yang akan bertahan melewati 1,5 juta tahun yang lalu, dan pada akhirnya membawa kita -Homo sapiens- sekitar 300.000 tahun yang lalu .

Situs Afrika Selatan hanya ditemukan sebagai ‘tambang emas’ palaeontologis pada tahun 1992, dan sekarang menjadi bagian dari wilayah yang dilindungi Warisan Dunia UNESCO dari Cradle of Humankind yang membentang di seluruh Afrika Selatan bagian utara.

“Penemuan kami menanam bendera, dan mengatakan ada Homo erectus di sini beberapa ratus ribu tahun sebelum apa yang diketahui. Jadi apapun kejadian biologis yang harus terjadi untuk membawa kita ke kondisi seperti-Homo sudah terjadi sebelum dua juta tahun yang lalu,” katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

fosil situs purbakala
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top