Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ini Rekor Petir Terpanjang dan Terlama di Dunia

Komite WMO tentang Cuaca dan Iklim Ekstrem, yang memelihara catatan resmi ekstrem global, hemisfer, dan regional menemukan bahwa kilat petir terpanjang di dunia menutupi jarak horizontal 441 mil plus atau minus 5 mil (709 km plus atau minus 8 km) melintasi bagian selatan Brazil pada 31 Oktober 2018.
Lukas Hendra TM
Lukas Hendra TM - Bisnis.com 29 Juni 2020  |  11:18 WIB
Hujan Petir - Jibi
Hujan Petir - Jibi

Bisnis.com, JAKARTA—Tahukah Anda di mana petir yang berlangsung paling lama dan terbentang paling jauh? Ilmuwan akhirnya memverifikasi rekor baru untuk petir dengan durasi terlama dan terbentang paling panjang.

Organisasi Meteorologi Dunia (World Meteorology Organization/WMO) merekam dua catatan dunia baru tentang petir, baik dari sisi jarak yang dilalui maupun durasi petir yang paling lama. Catatan baru untuk megaflash tersebut diverifikasi dengan teknologi citra satelit baru, lebiih dari dua kali lipat catatan sebelumnya yang diukur di AS dan Prancis.

Komite WMO tentang Cuaca dan Iklim Ekstrem, yang memelihara catatan resmi ekstrem global, hemisfer, dan regional menemukan bahwa kilat petir terpanjang di dunia menutupi jarak horizontal 441 mil plus atau minus 5 mil (709 km plus atau minus 8 km) melintasi bagian selatan Brazil pada 31 Oktober 2018.

Sementara, untuk durasi waktu terpanjang untuk satu kilatan petir sekarang 16,73 detik dari kilat yang dikembangkan terus menerus di atas Argentina utara pada 4 Maret 2019.

"Catatan luar biasa ini berasal dari peristiwa kilat tunggal," kata Randy Cerveny, profesor Universitas Negeri Arizona di Sekolah Ilmu Geologi dan Perencanaan Kota dan "pelapor utama" cuaca dan iklim ekstrem untuk WMO, dikutip dari laman Arizona State University, Jumat (26/6/2020).

Rekor sebelumnya untuk jarak terdeteksi terpanjang untuk satu kilatan petir adalah hampir 200 mil (321 km) pada 20 Juni 2007, di seluruh Oklahoma. Sementara, rekor sebelumnya untuk durasi flash kilat tunggal berlangsung terus menerus selama 7,74 detik pada 30 Agustus 2012, di atas Provence-Alpes-Côte d'Azur, Prancis.

Adapun, penilaian sebelumnya yang menetapkan durasi dan luas catatan lampu kilat menggunakan data yang dikumpulkan oleh jaringan pemetaan petir (lightning mapping array/LMA)). Banyak ilmuwan mengakui bahwa ada batas atas untuk skala petir yang dapat diamati oleh LMA yang ada.

Ilmuwan menilai untuk mengidentifikasi megaflash di luar ekstrem ini akan membutuhkan teknologi pemetaan petir dengan domain pengamatan yang lebih besar. Kemajuan terbaru dalam pemetaan petir berbasis ruang menawarkan kemampuan untuk mengukur luas dan durasi lampu kilat secara terus menerus melalui domain geospasial yang lebih luas.

Instrumen baru ini termasuk petir geostasioner pada satelit lingkungan operasional geostasioner R-series yang merekam catatan pencahayaan baru, dan rekan-rekan mereka yang mengorbit dari Eropa dan Cina.

"Ini augmentasi dramatis dari kemampuan penginderaan jauh berbasis ruang kami telah memungkinkan deteksi ekstrem yang sebelumnya tidak teramati dalam kejadian petir, yang dikenal sebagai 'megaflash,' yang didefinisikan sebagai pelepasan petir mesoscale horizontal yang panjangnya mencapai ratusan kilometer," kata Michael Peterson, dari Space and Remote Sensing Group di Los Alamos National Laboratory di New Mexico.
Instrumen berbasis ruang menyediakan cakupan hampir global dari total kilat (baik flash intracloud dan flash cloud-to-ground). Ini termasuk hot spot petir di Amerika seperti Great Plains di Amerika Utara, dan La Plata basin di Amerika Selatan.

"Sangat mungkin ada ekstrem yang lebih besar, dan bahwa kita akan dapat mengamatinya ketika teknologi pendeteksi petir meningkat," kata Cerveny.

Adapun, temuan ini diterbitkan oleh American Geophysical Union's Geophysical Research Letters menjelang International Safety Lightning Day pada 28 Juni 2020.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

rekor petir
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top