Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Perusahaan Israel Kembangkan Teknologi Pengenal Wajah di Balik Masker

Corsight AI, perusahaan Israel yang mengembangkan teknologi untuk mengenali wajah yang ada dibalik masker, kacamata dan pelindung wajah. Perusahaan ini mendapatkan pendanaan US$5 juta dari AWZ Ventures, penyedia investasi asal Kanada yang fokus pada teknologi intelijen dan keamanan.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 27 April 2020  |  09:10 WIB
Corsight, yang berbasis di Tel Aviv, didirikan pada akhir 2019 dan memiliki 15 karyawan. / Foto Corsight
Corsight, yang berbasis di Tel Aviv, didirikan pada akhir 2019 dan memiliki 15 karyawan. / Foto Corsight

Bisnis.com, JAKARTA - Corsight AI, perusahaan Israel yang mengembangkan teknologi untuk mengenali wajah yang ada dibalik masker, kacamata dan pelindung wajah. Perusahaan ini mendapatkan pendanaan US$5 juta dari AWZ Ventures, penyedia investasi asal Kanada yang fokus pada teknologi intelijen dan keamanan.

Corsight mengatakan akan menggunakan pendanaan tersebut untuk melanjutkan pengembangan, Reuters melaporkan, Minggu (26/4/2020).

Pada Maret, perusahaan asal China, Hanwang Technology, muncul dengan teknologi yang dapat mengenali orang ketika mereka mengenakan masker, karena banyak orang yang menggunakannya untuk melindungi diri dan orang lain dari penyebaran virus corona.

Corsight menawarkan sistem pengenalan wajah yang dapat memproses informasi yang ditangkap kamera video, dan menjadi solusi saat sebagian besar orang berpergian dengan wajah yang tertutup.

Teknologi ini dapat digunakan untuk memberikan peringatan bagi orang-orang yang melanggar karantina mandiri dan pergi ke tempat-tempat umum sambil menutup wajah mereka dengan masker, kata Corsight.

Jika ditemukan seseorang dengan Covid-19 dalam sebuah organisasi, sistem dapat dengan cepat menghasilkan laporan orang-orang yang berada di dekat orang yang sakit, menurut perusahaan tersebut.

Corsight memiliki sistem permanen yang dipasang di bandara dan rumah sakit Eropa, kota-kota di Asia, di perbatasan dan departemen kepolisian Amerika Selatan, serta di bank dan tambang Afrika.

Corsight, yang berbasis di Tel Aviv, didirikan pada akhir 2019 dan memiliki 15 karyawan. Perusahaan tersebut adalah anak perusahaan dari Cortica Group, yang telah mengumpulkan pendanaan lebih dari 70 juta dolar AS untuk mengembangkan teknologi kecerdasan buatan (AI).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perawatan wajah artificial intelligence masker

Sumber : Antara

Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top