Delapan Podcaster Digandeng Oleh Spotify

Jumlah jam yang digunakan masyarakat untuk mendengar podcast di Indonesia telah meningkat 10 kali lipat dalam setahun terakhir. Hal ini menjadikan industri kreatif di bidang podcast dinilai menjanjikan.
Akbar Evandio
Akbar Evandio - Bisnis.com 22 Februari 2020  |  03:50 WIB
Delapan Podcaster Digandeng Oleh Spotify
Logo Spotify - Antara

Bisnis.com, JAKARTA – Spotify, layanan streaming audio terpopuler di dunia, mengumumkan kerja samanya dengan sejumlah podcaster ternama di Indonesia.

Melalui kerja sama ini, konten dari delapan podcast yang paling sering diputar di Indonesia, yakni Podcast Raditya Dika (PORD), Do You See What I See, PODKESMAS, RAPOT, Menjadi Manusia, Podcast Bagi Horror, Box2Box Football Podcast dan Podcast Suara Puan, dapat dinikmati secara eksklusif di Spotify.

Kerja sama ini merupakan yang pertama dari Spotify di Asia Tenggara, dan menjadi bagian dari rencana Spotify untuk mengembangkan industry podcast di Indonesia.

Seiring dengan jumlah podcast yang terus meningkat di Indonesia, Spotify juga melihat perkembangan pesat jumlah pendengar podcast dari Indonesia di platformnya. Kini, lebih dari 20 persen pengguna Spotify di Indonesia mendengarkan podcast setiap bulan.

Jumlah jam yang mereka gunakan untuk mendengar podcast di Indonesia pun telah meningkat 10 kali lipat dalam setahun terakhir.

Pertumbuhan pesat ini didorong oleh Anchor, sebuah platform milik Spotify yang memungkinkan siapa saja untuk membuat dan mendistribusikan podcast berkualitas dari perangkat apapun secara mudah dan gratis.

Dari seluruh podcast yang didengarkan di Spotify di Indonesia, 905 di antaranya dibuat menggunakan Anchor, termasuk kedelapan Spotify Exclusive Podcast.

Gautam Talwar, Managing Director Spotify Southeast Asia mengatakan bahwa sangat senang bisa bekerja sama dengan delapan kreator Indonesia yang kontennya telah berperan besar mendorong geliat podcast di Indonesia.

“Kemampuan bercerita yang menakjubkan sangat menentukan kesuksesan sebuah podcast. Mengingat, bukan hal mudah untuk menarik perhatian pendengar hanya dengan mengandalkan suara. Konten yang diciptakan oleh kedelapan kreator ini sangat unik dan mampu dengan apik menangkap imajinasi pendengar mereka,” terangnya dalam siaran pers yang diterima Bisnis, Jumat (21/2/2020)

Lanjutnya, dia mengatakan kerja sama podcast eksklusif ini merupakan bagian penting dari rencana Spotify untuk mengembangkan ekosistem podcast di Indonesia.

“Kami ingin merevolusi cara pendengar menikmati podcast, sebagaimana kami telah merevolusi industri musik. Indonesia adalah pasar yang penting dalam ambisi ini dan kami berencana untuk terus menambah deretan Spotify Exclusive Podcast di Indonesia.”

Berbicara tentang kerja sama ini, kreator dari Do You See What I See, Rizky Ardi Nugroho mengatakan, ketika dirinya mulai membuat podcast, dia tidak menyangka cerita-cerita horor dia akan menarik banyak pendengar.

“Namun, ketika pendengar mulai mengirimkan cerita mereka untuk ditampilkan di podcast saya, saya pun sadar betapa besarnya potensi podcast saya,” ujarnya.

Penulis, komedian, dan sutradara kenamaan Indonesia Raditya Dika, yang juga kreator di balik PORD, mengatakan bahwa membuat podcast adalah sebuah perjalanan yang mengasyikkan.

“Setiap episode yang saya buat memungkinkan saya untuk bertemu orang-orang yang menginspirasi dari berbagai latar belakang, dan kemudian membagikan kisah mereka dengan para pendengar saya. Tentu saja, saya melakukan ini dengan gaya khas Raditya Dika, yaitu berbalut komedi,” terangnya.

Sebagai informasi, Spotify saat ini memiliki lebih dari 700.000 judul podcast di platformnya. Secara global, jumlah jam yang dihabiskan pengguna Spotify untuk mendengarkan podcast di Spotify telah tumbuh 200 persen dari tahun ke tahun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Spotify

Editor : Yustinus Andri DP
KOMENTAR


Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top