Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ditemukan, Lubang Kawah Terbesar di Bumi, Hasil Tabrakan Asteroid

Kawah Meteor yang disebut di Arizona sebelumnya memegang rekor kawah tumbukan terbesar yang berusia kurang dari 100.000 tahun; usianya sekitar 49.000 hingga 50.000 tahun dan berdiameter 0,75 mil (1,2 km). Kawah Xiuyan, sebagai perbandingan, berukuran 1,1 mil (1,8 km), tetapi usianya tidak diketahui.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 05 Maret 2022  |  11:30 WIB
Ditemukan, Lubang Kawah Terbesar di Bumi, Hasil  Tabrakan Asteroid
Kawah tumbukan terbesar di dunia

Bisnis.com, JAKARTA -Sebuah kawah berbentuk bulan sabit di Timur Laut China memegang rekor sebagai kawah tumbukan terbesar di Bumi yang terbentuk dalam 100.000 tahun terakhir.

Sebelum tahun 2020, satu-satunya kawah tumbukan lain yang pernah ditemukan di China ditemukan di daerah Xiuyan di provinsi pesisir Liaoning, menurut sebuah pernyataan dari NASA Earth Observatory.

Kemudian, pada Juli 2021, para ilmuwan mengkonfirmasi bahwa struktur geologis di pegunungan Xing'an Kecil telah terbentuk sebagai akibat dari batu luar angkasa yang menabrak Bumi. Tim menerbitkan deskripsi kawah tumbukan yang baru ditemukan bulan itu di jurnal Meteoritics and Planetary Science.

Kawah Yilan berukuran sekitar 1,15 mil (1,85 kilometer) dan kemungkinan terbentuk sekitar 46.000 hingga 53.000 tahun yang lalu, berdasarkan penanggalan radiokarbon dari arang dan sedimen danau organik dari situs tersebut, kata pernyataan NASA. Para peneliti mengumpulkan sampel sedimen ini dengan mengekstraksi inti bor dari pusat kawah.

Di bawah lebih dari 328 kaki (100 meter) danau berlapis dan sedimen rawa terdapat lempengan granit breksi setebal hampir 1.000 kaki (320 m), yang merupakan granit yang terdiri dari banyak fragmen berbatu yang disemen bersama dalam matriks, tim menemukan . Batuan ini memiliki bekas luka bekas hantaman meteorit.

Misalnya, pecahan batu menunjukkan tanda-tanda telah meleleh dan mengkristal selama tumbukan, karena granit dengan cepat memanas dan kemudian mendingin. Fragmen batu lainnya lolos dari proses peleburan ini, dan malah mengandung kuarsa "terkejut" yang pecah dalam pola yang berbeda ketika batu ruang angkasa itu jatuh, menurut Forbes.

Tim juga menemukan pecahan kaca berbentuk tetesan air mata dan potongan kaca yang dilubangi dengan lubang kecil yang dibuat oleh gelembung gas; kedua fitur ini juga menunjukkan bahwa dampak intensitas tinggi terjadi di sana, menurut pernyataan NASA.

Sebagian dari tepi selatan kawah Yilan hilang, sehingga struktur geologis terlihat berbentuk bulan sabit dari atas, Global Times melaporkan. Kawah tumbukan berbentuk bulan sabit seperti itu relatif jarang ditemukan di Bumi, kata Chen Ming, salah satu penulis artikel dan peneliti dari Institut Geokimia Guangzhou, kepada Global Times. Pada Oktober 2021, satelit Landsat-8 menangkap potret mencolok dari tepi utara kawah, dan para ilmuwan sekarang sedang menyelidiki bagaimana dan kapan tepi selatan menghilang, menurut pernyataan NASA.

Kawah Meteor yang disebut di Arizona sebelumnya memegang rekor kawah tumbukan terbesar yang berusia kurang dari 100.000 tahun; usianya sekitar 49.000 hingga 50.000 tahun dan berdiameter 0,75 mil (1,2 km). Kawah Xiuyan, sebagai perbandingan, berukuran 1,1 mil (1,8 km), tetapi usianya tidak diketahui.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bumi asteroid kawah
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top