Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Asteroid Dekati Bumi Tanpa Diketahui Ilmuwan, Jaraknya Hanya 3.000 Kilometer

Asteroid 2021 UA1 adalah asteroid terdekat ketiga yang pernah mendekati planet kita, melewati Antartika pada hari Minggu di ketinggian yang lebih tinggi dari Stasiun Luar Angkasa Internasional, tetapi lebih rendah dari satelit komunikasi yang mengorbit Bumi.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 31 Oktober 2021  |  15:23 WIB
Asteroid menuju bumi
Asteroid menuju bumi

Bisnis.com, JAKARTA - Sebuah asteroid seukuran lemari es mendekati bumi dengan jarak hanya 3.000 kilometer dari Bumi tanpa diketahui para ilmuwan. Jarak ini, sama dengan jarak dari Jakarta ke Sabang.

Asteroid 2021 UA1 adalah asteroid terdekat ketiga yang pernah mendekati planet kita, melewati Antartika pada hari Minggu di ketinggian yang lebih tinggi dari Stasiun Luar Angkasa Internasional, tetapi lebih rendah dari satelit komunikasi yang mengorbit Bumi.

Benda langit itu memiliki diameter hanya dua meter, yang berarti jika ia mendekat ke planet kita, kemungkinan besar dia akan terbakar di atmosfer kita.

“Alasan terbangnya planet ini begitu mengejutkan adalah karena berada di belakang matahari, datang dari langit siang hari, sehingga tidak dapat ditemukan sebelum pendekatan terdekat”, Tony Dunn, astronom yang menjalankan situs web Orbitsimulator, mentweet dilansir dari Independent.

Hanya ada dua asteroid yang datang lebih dekat dalam sejarah Bumi: satu adalah asteroid 2020 QG, yang datang hanya 1.830 mil di atas Samudra Hindia selatan tetapi juga cukup kecil untuk tidak menimbulkan ancaman bagi Bumi dan asteroid 2020 VT4, yang terbang beberapa ratus mil jauhnya pada hari Jumat tanggal 13.

Meskipun asteroid ini terlalu kecil untuk mempengaruhi Bumi, kemungkinan asteroid yang lebih besar menyebabkan kerusakan yang cukup besar pada planet ini adalah salah satu yang sedang dipersiapkan oleh banyak ilmuwan.

Pada bulan Mei, NASA melakukan simulasi selama seminggu untuk mempersiapkan kemungkinan seperti itu tetapi menyimpulkan bahwa tidak ada teknologi di Bumi yang dapat menghentikan hal itu terjadi.

Satu-satunya tanggapan adalah mengevakuasi daerah tersebut sebelum asteroid menghantam, namun zona tumbukan berada di sebagian besar Afrika Utara dan Eropa.

Peneliti China telah mempertimbangkan untuk mengirim lebih dari 20 roket yang bisa menghentikan asteroid raksasa.

Pusat Sains Luar Angkasa Nasional China menemukan dalam simulasi bahwa 23 roket Long March 5, yang berbobot 900 ton ketika mereka meninggalkan planet ini, menabrak secara bersamaan dapat mengalihkan asteroid dari jalur aslinya hampir 9.000 kilometer – 1,4 kali radius Bumi.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

asteroid stasiun luar angkasa
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top