Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Lonjakan Trafik Data Meningkat, Apa yang Harus Dilakukan Pemerintah?

Pemerintah dan operator perlu terus memantau dan mengantisipasi berlanjutnya tren kenaikan trafik internet di tengah kebijakan pembatasan sosial akibat pandemi corona.
Akbar Evandio
Akbar Evandio - Bisnis.com 30 Maret 2020  |  21:27 WIB
Teknisi memasang prangkat base transceiver station (BTS) disalah satu tower di Makassar, Sulawesi Selatan, Rabu (18/3 - 2020).
Teknisi memasang prangkat base transceiver station (BTS) disalah satu tower di Makassar, Sulawesi Selatan, Rabu (18/3 - 2020).

Bisnis.com, JAKARTA – Melonjaknya trafik penggunaan internet di Indonesia pascadiberlakukannya belajar dan bekerja dari rumah  membutuhkan perhatian khusus dari pemerintah dan operator.

Heru Sutadi, Direktur Eksekutif ICT Institute, menyoroti bahwa secara rata-rata nasional sebelum ebijakan kerja dan sekolah dari rumah diberlakukan, kebutuhan rata-rata unggah (upload) di Indonesia berada pada angka 4,5 Mbps dan pengunduhan (download) ada di 9,8 Mbps.

Namun dia mencatat saat ini telah terjadi kenaikan trafik penggunaan internet hingga 10 persen. Hal itu menurutnya membuat kecepatan akses internet untuk upload dan download berpeluang menurun.

“Namun, kapasitas yang ada sekarang masih cukup karena kenaikan belum maksimal. Meski di beberapa tempat akses internet yang lambat sudah terjadi, kenaikan trafik perlu dimonitor. Apabila sudah di atas 85 persen perlu segera ada penambahan kapasitas baik secara temporer dengan mobile BTS atau permanen. Bila tidak maka pengguna akan dirugikan,” terangnya, Senin (30/3/2020).

Heru menyampaikan pemerintah dan operator harus terus memantai kapasitas layanan, terlebih saat ini terdapat tren kenaikan penggunaan data oleh masyarakat, Dia mengatakan, apabila pandemi masih terjadi hingga tiga bulan ke depan, maka penurunan kemampuan layanan internet dapat terjadi dan perlu adanya antisipasi.

Untuk itu, dia meminta pemerintah perlu memastikan agar masyarakat dapat menggunakan internet di jam kantor dan jam sekolah untuk kepentingan kerja dan pendidikan.

“Di luar jam tersebut silakan digunakan untuk keperluan lain. Ini belum kita dengar suara dari pemerintah. Harusnya Menakertrans dan Mendikbud ikut bersuara ini. Jangan sampai WFH [kerja dari rumah] dan SWH [belajar dari rumah] jadi slogan saja padahal di rumah liburan, tidak produktif dan habis waktu untuk nonton video streaming atau main gim daring,” terangnya

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

internet bts operator telekomunikasi
Editor : Yustinus Andri DP
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top